Pria Ini Tunjukkan Muntahan sebagai Bukti Keracunan, Restoran Tolak Ganti Rugi


Jakarta

Merasakan keracunan makanan setelah makan di restoran. Restoran menolak memberi kompensasi kepada pelanggan.

Keracunan makanan atau kasus keracunan makanan adalah hal yang tidak boleh dianggap enteng. Karena dalam beberapa kasus, keracunan makanan bisa berakibat fatal bahkan membunuh seseorang.

Seperti kisah seorang pria yang membeli dua masakan ayam goreng dari restoran Mr. Tan di gerai Yew Tee Point, Singapura.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Seperti dilansir AsiaOne (22/11), pria bernama Ng Jie Kang ini menceritakan pengalaman buruknya usai makan di Mr Tan’s melalui Facebook.

Baca Juga: Penting! Kenali Tanda-Tanda Keracunan Makanan” dengan tuntas

Ia menjelaskan, awalnya setelah selesai makan, ia terus tertidur. Keesokan harinya dia bangun dan mengalami diare, tetapi dia tetap pergi bekerja.

Jie yang bekerja sebagai pengantar makanan di GrabFood merasa semakin tidak enak badan. Dia kemudian muntah dua kali, di tempat parkir Pusat Perbelanjaan Choa Chu Kang.

“Ketika kondisi saya membaik, saya kemudian kembali ke toko Pak Tan dan berbicara dengan manajer. Dia hanya mengatakan akan memeriksanya, mereka bahkan tidak meminta maaf,” kata Jie.

Pria Ini Tunjukan Muntah Sebagai Bukti Keracunan, Restoran Bantah Ganti Rugi Foto: Stomp

“Padahal saya menunjukkan bukti muntahan yang berisi sayuran. Dia malah menyudutkan saya dan menuduh saya makan makanan lain. Bukankah sudah jelas ayam dari toko ini yang membuat saya sakit?” Dia bertanya.

Masih belum puas dengan jawaban manajer Pak Tan. Jie langsung ke dokter, dan diberi obat diare dan obat saluran cerna. Dia juga telah mengirim email ke Fei Siong Group, yang memiliki restoran Tuan Tan, dan membagikan tanggapan perusahaan.

Dalam email tersebut, Fei Siong Group mengatakan sedang melakukan penyelidikan internal dan tidak menemukan kesalahan dalam proses pembuatan makanan, atau kualitas makanan yang dibelinya.

Mereka mengaku tidak menerima pengaduan serupa pada 12 November lalu. Jadi kemungkinan besar, Jie sakit bukan karena makanannya.

“Pada akhirnya, mereka tidak memberi saya kompensasi atau pengembalian uang,” kata Jie frustrasi.

Perwakilan Tuan Tan sekali lagi menjelaskan bahwa mereka telah melakukan penyelidikan internal, tetapi sama sekali tidak ada yang salah atau ilegal dalam makanan yang disajikan.

“Kami tetap pada keputusan kami, sesuai dengan surat edaran yang kami keluarkan,” pungkas Tan.

Ada kasus keracunan makanan yang lebih buruk sebelumnya. Kasus ini dialami seorang mahasiswa berinisial JC di Inggris, ia makan lebih banyak dari temannya, yang akhirnya harus diamputasi kakinya.

Baca Juga: Habis Makan Sisa Temannya, Kaki Pria Ini Harus Diamputasi” Selengkapnya

Tonton video “Tambah Lagi, Kini Ada 6 Varian Sedaap Mee Ditarik SFA”
[Gambas:Video 20detik]
(menangis/marah)